Pengalaman tidak menyenangkan saat menginap di Noor Hotel Bandung

Suasana di dalam kamar
Butique hotel bertemakan islami memang agak jarang di temukan di sekitaran Bandung maka dari itu saya dan Neneng Rodiyah (baca : Istri) memilih menghabiskan malam pertama kita disini pada 31/8/2016 (cerita tentang pernikahan saya dan neneng akan di tulis terpisah ya.) di Noor Hotel ini hanya tersedia 2 pilihan kamar yaitu standard dan Executive, saya memilih kamar yang Executive agar leluasa saat malam pertama tidur. Hotel bintang 3 ini memiliki skor ulasan tinggi di Booking.com mencapai angka 9. Selain itu Hotel Noor ini lokasinya sangat strategis berjarak hanya 5 menit berjalan kaki ke Jalan Riau.
Seperti yang sudah sering saya baca tentang review Noor Hotel ini jika mereka memiliki staff yang sangat ramah dan yang unik disini kita akan diberi welcome drink air zam-zam dan kurma, semakin membuat ekspektasi saya melambung tinggi. Namun alangkah kecewanya saya saat pertama kali sampai di Noor Hotel. Sikap dari petugas keamanan (baca : Security) sangat tidak menyenangkan.

Tempat tidur
Peralatan sholat
Kronologis ceritanya sesampainya saya di depan hotel pada tanggal 31 Juli 2016 sore, security hotel langsung mengarahkan kendaraan saya ke tempat parkir padahal di awal saya sudah bilang "Pak, saya cuma drop off saya" tapi 2 security itu kekeuh (baca : memaksa) minta kendaraan saya di parkirkan. Oke saya ikuti, tapi yang bikin saya kesal lahan parkir untuk kendaraan parkirnya itu masih di halangi semacam rantai plastik. yang membuat ayah saya yang membawa kendaraan harus memutar lewat pinggir pohon untuk parkir. WTF! kenapa ga dibuka aja itu rantai nya. kondisinya saat itu saya sangat capek dari pagi sudah melakukan akad nikah dan siangnya melakukan resepsi pernikahan kebayangkan?? yang saya ingin lakukan hanya ingin cepat-cepat rebahan di tempat tidur. Tapi yang membuat saya kecewa (lagi) dari petugas security tersebut adalah salah satu dari mereka mengatakan hal yang tidak seharusnya di katakan, mereka bilang "kalo ayah saya seperti yang baru bisa nyetir aja". Fakkk.


Dari kejadian diatas saya berniat melaporkan kejadian itu pada manager Noor Hotel namun Istri saya melarangnya, dia bilang "Sabar, udah biarin aja". dan saat saya sampai di Loby hotel tidak ada petugas hotel yang membantu saya membawa barang bawaan yang segambreng karena rencananya besok paginya saya dan istri akan langsung ke Bandara untuk berbulan madu. ya tuhan kesabaran saya sangat diuji menginap di Noor Hotel ini. bahkan begitu saat di depan resepsionis petugas resepsionis hotel terlihat terburu-buru menyembunyikan handphonenya saat akan saya akan checkin. Ckckck.. masa lagi tugas main hape #sad

Yang free cuma air putih aja, lainnya bayar
Terdapat tempat strika beserta strikanya
Gak ketinggalan safety box + sendal hotel

Setelah proses checkin selesai saya buru-buru masuk ke kamar kemudian tidur bersama istri, dan ritual malam pertama yang umumnya di lakukan pasangan yang baru menikah saya lewatkan karena kami berdua sangat kelelahan. Tau-tau udah pagi aja, #gagalmalampertama dan karena saking terburu-burunya kami ke Bandara, cincin pernikahan istri saya ketinggal di kamar Noor Hotel. Tapi untungnya keesokan harinya pihak dari Noor Hotel kali ini sangat membantu kami, pertama memesankan taxi untuk kami pergi ke Bandara Husein Sastranegara Bandung, kedua bersedia mengantarkan cincin pernikahan istri saya sampai ke Bandara, Ketiga karena kami tidak sempat breakfast jadi breakfastnya mereka bungkusin untuk kita makan di dalam Taxi. Pengalaman menginap di Noor Hotel saya ini sama sekali tidak bermaksud menjelekan Hotel Noor hanya sekedar berbagi pengalaman semoga kejadian seperti ini tidak terulang ke customer lain. 

Update terbaru (10/9/2016) Pihak Manager Noor Hotel, merespon dan meminta maaf dengan membalas review saya di TripAdvisor.


Noor Hotel
Jalan Madura No.6 

About Budy TravellingAddict

Budy TravellingAddict
Recommended Posts × +

60 komentar:

  1. thanks for sharing the story!

    ReplyDelete
  2. Duh sayang ya dapat pengalaman buruk di hari pernikahan, semoga ini jado koreksi pihak Noor.

    ReplyDelete
  3. Malam pertama belum melakukan ritual karena kecapekan? eh kok jadi fokus kalimat yang ini hahaha. Wah semoga tulisan ini dibaca pihak Hotel Noor agar mereka melakukan perbaikan kualitas SDM. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku lelah kak, itu sih pointnya semoga pihak Hotel Noor baca tulisan ini

      Delete
    2. Coba kalau jadi mp, lalu diceritakan detailnya, menarik tuh wkwkwk

      Delete
  4. Aku tahu hotel ini dari tayangan TV. Di TV semua nampak menjanjikan. Kalau nyatanya petugasnya kayak begitu... ah malesin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya omndut, saya kira juga begitu tapi nyatanya malah mendapatkan perlakuan tidak mengenakan

      Delete
  5. Pelayanan adalah hal yg paling utama di Hotel. Percuma kalau hotelnya indah namun pelayanannya "tanpa senyum" apalagi kalau sampai kea pengalamanmu bro... jadi emosi juga. Semoga pihak hotel bisa memberi teguran keras kpd karyawan yg seperti itu. Demi nama baik hotel juga lah tentunya. Ngomong2 masalah nikah... wew selamat yak... jadi pengen nikah juga ni wkwk

    ReplyDelete
  6. ehh kok jadi lupa mo komen apaan..
    takut salah fokus..
    wkwkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal jangan komen nanya "malam pertama" aja. kzl

      Delete
  7. Semoga kejadian seperti ini tidak terulang lagi sama orang lain. Tapi kalau masih tetap seperti itu, maka bisa dipastikan lama kelamaan akan berkurang yang menginap di tempat ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin... semoga pihak hotel lebih berbenah lagi dari semua aspek

      Delete
  8. memang kadang kala ada saja ulah beberapa oknum yang bikin kenyamanan kita jadi berkurang. Harusnya dalam bisnis perhotelan mereka semua sadar bahwa sikap harus benar-benar dijaga, terutama yang berurusan dengan tamu. Tapi syukurnya masih banyak hal-hal positif lainnya yang ditemui.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untungya begitu masih ada sisi Positif yang di dapat jadi ga kzl banget

      Delete
  9. Semoga pihak hotel bisa mengevaluasi dan menjadi lebih baik.

    ReplyDelete
  10. Kirain ada cerita malam pertamanya *eh

    ReplyDelete
  11. Wah selamat atas pernikahannya mas... Semoga sakinah mawaddah wa rahmah yah.

    Jadi bulan madunya kemana nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, amin.... bulan madunya ke negara tetangga bro

      Delete
  12. Emang yah security banyak yang belagu. Entah mereka diajarin gak sih sebenarnya pas training. Gini, mereka itu mindsetnya kalau bukan tamu "agung" atau kasarnya kita tamu lokal servicenya biasa. Jd prinsip hospitality itu sebenarnya gak ada. Hahaha *malah curhat

    ReplyDelete
  13. Waah waaah next time wajib jadi pembelajaran mas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jadi pembelajaran bagi pihak hotelnya supaya lebih selektif mecari calon pegawainya

      Delete
  14. memang paling males hotel udh cakep tp service dr staffnya malah kacau -__-.. yg bgini sih biasanya aku males dtgin lagi mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya saya juga Males balik lagi kalo tau pelayanannya begitu mengecewakan

      Delete
  15. Gila skornya 9 dan deket riau, berarti lumayan banget yaaa

    ReplyDelete
  16. Yaaah, sayang bgt. Padahal lihat foto2 kamarnya bagus, ya, Kak.. :( Semoga ke depannya service hotel ini lebih oke, deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kamarnya sih oke tapi servicenya bikin kzl

      Delete
  17. kamar oke, service kacrut mah sama aja boong. sad :(

    ReplyDelete
  18. Yo wis GPP, nungguin cerita malam pertama nggak ada.

    Untung ya, itu cincin dikembaliin. Aku biasanya kalau pelayanan hotel nggak asyik, mood ku langsung hilang. apalagi berkata kayak gitu *dihuleg

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... malam pertamanya di skip mba

      iya saya dan istri juga bukan hilang mood lagi tapi enek, tapi untungnya besoknya pelayannya lebih baik dari hari sebelumnya

      Delete
  19. Salut loh ada hote syar'i di Bandung, di surabaya ngga ada, tapi kok pelayanannnya ngga syar'i :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya itu mba, saya KECEWA ama ini hotel :(

      Delete
  20. hahahaha begitulah bro, malam pertama itu hanya mitos. tidak ada namanya malam pertama. yang ada... kelelahan bersama, lalu tiba-tiba sudah pagi aja. begitupun pengalamanku :)

    *lha kok malah ikutan curhat*

    anyway interior hotelnya oke, tapi servicenya kok ngehe ya. sampaikan saja ke manajemen agar ada perbaikan pelayanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh begitu ya maz. malam pertama itu mitos -___-"

      Delete
  21. Baru kali ini baca review agak kurang mengenakkan tentang hotel ini. Tapi baru kali ini juga denger hotel mau bungkusin sarapan. Sayang banget ya ga bisa menikmati kamar eksekutifnya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sayang banget istirahat malah dapat perlakuan yg tidak menyenangkan

      Delete
  22. iiihhh kok para staffnya pada nggak sopan gitu yah??? Ini hotel bagus, pada nyomot di mana sih staffnya? Dari pinggir jalan? Kok gak ada etikanya??? Nggak bisa bedain, mana hal-hal yang pantas diucap dan mana hal-hal yang nggak seharusnya diucap? Petugas keamanan kok mulutnya kampungan.... Bodoh!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya terutama ucapan Security-nya NYELEKIT :(

      Delete
  23. Aduh jadi pengen tapi gak kesitu deh nanti....l

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan ga di Julid-tin ama security ya!

      Delete
  24. Parah amat itu pelayanannya ya.. Padahal kalo dilihat dari tampilan hotelnya, lumayan keren deh. Ckckckck.

    ReplyDelete
  25. Pelayanan emang yang utama, ya. :))
    Duh, nggak jadi malam pertama. Ya udah, masih ada malam-malam lain, kok. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya, iya sih masih ada malam kedua, ketiga ...

      Delete
  26. ya ampun ada peralatan shalatnya.. cocok buat aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cocok pakai yang mana nih? pasti MUKENA kan??

      Delete
  27. Jarang-jarang ada hotel nyediain setrika...

    ReplyDelete
  28. Pas baca awal-awal jadi penasaran hotelnya seperti apa. Tapi pas lihat pengalamannya kayak gini jadi mikir lagi mau ke sini. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin saat itu saya lagi sial aja ketemu oknum hotel macam begitu :(

      Delete
  29. cobaan malam pertama...untung istrinya sabar hehehe

    ReplyDelete

Ciye.. yang udah baca-baca, tapi gak KOMEN :D