Menjelajahi bangunan jaman dulu bernama Lawang Sewu


(20/9/2013) Setelah menempuh kurang lebih 9 jam Bandung-Semarang menggunakan kerata api Harina. Gw dan icha akhirnya sampai juga di Stasiun Tawang Semarang sekitar jam 06.00 wib. Padahal ditiket tertera harusnya kita sampai semarang itu pukul 04.24 wib. “Ya mau gimana lagi?” kalo gak gitu gak endonesia banget. photo blacko-emoticon-22_zpsd2de4e3a.gif
Begitu keluar dari stasiun kita langsung disambut para supir taxi yang menawarkan jasanya. Karena kita masih bingung (nyawanya belum kumpul semua) keluar dari stasiun kita gak langsung naik taxi tapi melipir dulu keluar stasiun niatnya untuk mencari sarapan dan mengumpulkan nyawa. Gak tau karena kepagian, apa kita yang gak tau nyari yang jual makanan dimana?  photo blacko-emoticon-21_zps8b5f9c5a.gif Akhirnya kita gak menemukan tempat makan dan gak jadi sarapannya.

Karena check in hotel kita masih lama sekitar pukul 14.00 wib, daripada bengong nunggu check in di hotel. Mendingan keliling dulu semarang, pagi itu kita memutuskan untuk pergi ke Lawang sewu. Padahal gw gak tau apakah sepagi itu udah buka apa belum lawang sewunya. Dari stasiun tawang untuk menuju ke lawang sewu kita menggunakan bus. Gak terlalu lama akhirnya sampailah kita didepan gerbang lawang sewu.

Penampakan si icha, dalam papan harga
“And you know what?” Benerkan kita kepagian  photo blacko-emoticon-07_zps1bef6951.gif. Lawang sewu itu buka mulai dari pukul 07.00-21.00 wib. Sedangkan kita nyampe kesana sekitar jam 05.30 wib. Sembari nunggu jam buka lawang sewu gw dan icha nyari makan dulu. Dan gak jauh dari lawang sewu terlihat gerobak dorong yang menjual SOTO AYAM tanpa banyak mikir gw ama icha langsung beli soto ayam. lumayan buat ganjel cacing dalem perut yang udah minta dikasih makan.

Penampakan penjual soto ayam
Setelah gw menghabiskan semangkok soto ayam + nasi, dan icha menghabiskan 2 mangkok kenapa? “lu liat aja bentuk bodynya!!” (sorry ya cha) Waktunya kita explore lawang sewu, kita pun masuk dan membeli tiket masuk ke lawang sewu. Entah karena bagian depan lawang sewu lagi di renovasi, untuk masuk ke lawang sewu kita harus lewat bagian pinggir gedung. Sebelum masuk gw sempet ke toilet dulu dan disana gw nemuin urinior yang unik, ukuran urinoirnya gede banget.

Urinoir segede gaban
Lanjut setelah itu gw ama icha lansung nyari spot buat foto-foto narsis. (Maklum alay) tapi yang alay bukan gw (gak ngaku) “Icha yang alay!” setelah foto-foto dengan berbagai gaya kita menuju ke wisata bawah tanah di lawang sewu. FYI gw ama nisa adalah pengunjung pertama dihari itu ! “Kenapa?” iya iyalah secara kita datang paling pagi. Tadinya gw sempet takut ntar ah nunggu pengunjung yang lain biar rame masa Cuma gw ama nisa dan pemandunya. Tapi karena pemandunya cewe akhirnya dia berhasil membujuk gw untuk masuk ke dalam sana.

Keep smile, padahal deg-degan
Begitu masuk bau ruangan yang lembab langsung tercium. Dan si pemandu langsung menjelaskan asal usul terowongan ini. Menurut penjelasan pemandu ( kalo gw gak salah) terowongan ini itu awalnya digunakan sebagai penampung air tapi terus kemudian dijadikan tempat penyiksaan para tahanan, soalnya disana ada beberapa macam penjara, ada yang penjara berdiri dimana ruangan tersebut berukuran sangat sempit tapi diisi melebihi kapasitasnya, begitu juga dengan penjara jongkok yang secara otomatis ngebunuh para tahanan. Sebenernya gw gak terlalu perhatiin si pemandu ngomong apaan, soalnya rasanya tuh campur aduk antara sok berani karena gw COWOK satu-satunya didalem sana tapi sebenernya gw takut. nah bingung gak lu. yang bikin gw takut adalah kaena gw pernah nonton acara semacam uji nyali gitu di salah satu tv swasta yang lokasinya disini (lawang sewu).

Gw & icha, di dalem penjara jongkok
Dengan rasa takut gw sama nisa sempat mengambil beberapa gambar di dalam sana.Dan tak lama kemudian akhirnya selesailah wisata bawah tanah menyusurui terowongan lawang sewu. Ternyata pintu masuk dan pintu keluar terowongan itu sama, gw kira pas muncul akan keluar dimana gitu. dan dalam hati akhirnya selesai juga  photo blacko-emoticon-16_zps04d887dc.gif.

Happy Travelling

About Budy TravellingAddict

Budy TravellingAddict
Recommended Posts × +

14 komentar:

  1. pas ke semarang ga sempet nih ke dalam terowongan yg katanya angker itu yaa..
    Urinoir-nya gede banget haha orang jmn dulu senengnya yg gede2 ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut gw sih, angker!! Cobain deh seru..

      Delete
  2. Saya juga mau ke Semanrang dalam waktu Dekat ini.
    Posingannya sangat bermamfaat.
    selain lawang sewu, destinasi apa lagi yang bisa dikunjungi di semarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya sih banyak tempat wisata di semarang cuma gw rekomenin sih ke lawang sewu, sam poo kong temple, ama kota tua. Happy travelling :)

      Delete
  3. Masuk toilet nya serem ngak ??? Kapan lalu masuk ke lawang sewu tapi lagi banyak yg di renov jadi ngak bisa explore banyak.

    Kayak nya wajib buat balik lagi kesini :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toiletnya sih gak serem soalnya letaknya di depan. Yg bikin serem urinoirnya gede banget.

      Delete
  4. lawang sewu , ternyata aada wisata malemnya... wisata siang aja bikin pengen pipis gimana malem

    ReplyDelete
  5. Itu bukan wisata malem kok, itu wisata terowongan bawah tanah lawang sewu dan gw pagi2 kesananya. Kalo malem2 mah ogah.

    ReplyDelete
  6. malah belum sempat masuk lawang sewu, padahal kampung halaman gak bisa dibilang jauh dari Semarang... hhe

    ReplyDelete
  7. Urinoirnya gede dan berarti jaman dulu pada gede-gede ya (*badannya) dan gue saat ke sana sedang ada renovasi. Unlucky ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh badannya... kirain itunya (*jempol) wkwkwk

      Delete
  8. ngeri juga kalau cuma berdua, tiga sama pemandunya masuk ke ruang bawah tanah dan diceritain sejarah-sejarah penyiksaan jaman dahulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan untung gue anaknya pemberani. hahaha

      Delete

Ciye.. yang udah baca-baca, tapi gak KOMEN :D