Perjalanan menuju Genting Highland

Sumber : Google.com
Itinerary hari kedua di KL, but wait ! gw salut deh sama blog-blog lain yang bisa menelaskan semua biaya yg di keluarkan secara detail, dari hal yang terkecil seperti ongkos naik kereta dari A ke B berapa harganya?, tiket masuk wisata A berapa harganya? dan masih banyak hal lain yang emang berguna banget buat readernya. gw juga tadinya mau ikut-ikutan kaya mereka ngerinci biaya selama perjalanan tapi ternyata itu semua gak semudah yg gw bayangkan. mungkin buat lu yang punya ingatan kuat/tajam atau whatever namanya itu gampang cuma tinggal inget-inget doang, tapi buat gw yang suka lupa (bukan pelupa) mau gak mau harus nyiapin note buat mencatat satu persatu tiap pengeluaraan, dan buat gw itu agak merepotkan yaa?. jadi gw harap lu semua memakluminya kalo informasi yg gw kasih gak terlalu lengkap. tapi blog gw tetep ok kan?  photo blacko-emoticon-16_zps04d887dc.gif

Hari pertama gw di KL 14 Jun 2013, tujuan kita bertiga (gw, rusdi, daniel) adalah Genting Highland karena pada hari sebelumnya kita udah beli tiket buat kesono. tiket keberangkatan kita ke Genting jam 8 pagi. kita pergi ke genting agak mempet banget waktunya karena bangun kesiangan dan tiket Bus ama Cable car yang di simpan oleh daniel ketinggalan di Hotel. tapi akhirnya kita bisa pas nyampe ke KL sentral untuk naik Bus ke Genting. dan sampailah kita dan melanjutkan perjalanan menuju Genting menggunkan Cable car. Kalo gw menurut gw sih Cable carnya mirip yang di Taman Mini cuma jaraknya aja kalo di Genting agak jauhan dan lebih dingin cuacanya.

With Rusdi, foto sebelum naik Cable Car
Sesampainya kita di Genting, kita langsung masuk ke First World Plaza buat cari makan karena dari pagi kita belum sarapan cuma makan angin doang, lalu kita masuk kedalam cari tempat makan. Disana adanya sih restoran chinese food gitu dan itu juga waiting list.  akhirnya kita menemukan sebuah restoran cepat saji Mcd  dan kita memutuskan buat sarapan disitu. (jauh-jauh makannya fast food) tapi gak apa-apalah dari pada kelaparan.  setelah selesai makan kita melanjutkan perjalanan untuk menuju Theme Park Genting, Pas gw liat   theme parknya gw agak kecewa, kenapa? karena menurut gw baik outdoor maupun indoor gak sesuai dengan ekspetasi yg gw bayangkan. Bagusan dufan kemana-mana lah dari pada theme park outdoornya genting. jadinya kita gak jadi naik satu wahana pun cuma liat-liat ama foto-foto doang.

Daniel, pose depan Casino

On the Bus
Tujuan selanjutnya adalah Temple Chin Swee, untuk menemukan free bus yang bisa membawa kita ke sana cukup susah (karena kita gak googling dulu kali yaa) sempet muter-muter agar bisa menemukan terminal bus yang dimaksud. Tapi lama kita setelah menemukan terminal busnya. free bus yang menuju Temple Chin Swee datang. waktu yang ditempuh gak terlalu lama sekitar 15 menitlah dan akhirnya kita sampai juga. sesampainya disana apalagi kalo bukan foto-foto untuk pamer mengabadikan moment. setelah puas foto-foto dari gaya coverboy senyum tiga jari ampe gaya gadis sampul. Saatnya kembali lagi ke genting. lalu kita menuju lobi di sebuah tempat di dekat Temple chin swee gw lupa apa namanya.

Depan Temple Chin Swee
With Daniel, Peace everybody..

Setelah sampai lagi di Genting kita langsung mencari tiket Bus buat balik ke Kl sentral karena kita beli one way tiket. jadi buat tiket balik harus nyari sendiri. dan ternyata tiket buat ke Kl sentral udah abis yang tersedia cuma tiket Bus yang ke Titiwangsa, ya apa boleh buat akhirnya kita beli tiket untuk ke Titiwangsa. oh iya, kita pulangnya itu karena kita hanya naik bus gak disambung Cable car perjalanan pulang menjadi lebih panjang dan lama sekitar 2 jamlah kalo gak salah soalnya gw sempet ketidur pas balik.

Karena next destination adalah Central market jadi kita dari Station titiwangsa langsung mencari Stasion Lrt yang menuju Mesjid jamek lalu di lanjutkan ke Pasar seni. Sebelum kita berbelanja kita nyari makan siang dulu, untuk soal nyari makan travelmate gw daniel agak dan cukup lumayan ribet yaa, soalnya dia gak suka ama nasi lemak dan hal-hal berbau kari. Dari kejauhan kita udah liat ada Es Teller 77 dan kita memutuskan untuk makan disitu soalnya kita udah tau gimana menu disana pasti gak beda jauh yang ada di Indonesia. Setelah perut terisi, saatnya melanjutkan membeli oleh-oleh untuk orang rumah dan temen-temen. Toko pertama yang kita kunjungi adalah kios penjual Pashmina. Kita sempet lama milih-milih Pashmina. terus belanja barang lainnya.
Mereka lagi ngacak-ngacak kios pashmina
Tadinya setelah beres beli oleh-oleh di Central Market kita mau balik ke Hotel dulu untuk mandi dan menyimpan barang belanjaan kita dan melanjutkan pergi ke Bukit bintang, karena kita janjian dengan group lain dari Backpacker Indonesia di Jalan Alor. tapi karena waktunya udah gak memungkinkan kita buat balik ke Hotel jadi kita memutuskan dari Central Mareket / Pasar Seni langsung menuju Bukit Bintang dengan badan lengket karena kita jalan-jalan seharian dan barang belanjaan ditangan. Suasana di Jalan Alor crowded banget.

Happy Travelling

About Budy TravellingAddict

Budy TravellingAddict
Recommended Posts × +

0 komentar:

Post a Comment

Ciye.. yang udah baca-baca, tapi gak KOMEN :D